Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Mean Arterial Pressure (MAP)

Tekanan darah diperlukan untuk memindahkan darah dan karena itu sangat penting untuk pemeliharaan homeostasis. Darah mengalir dari daerah dengan tekanan yang lebih tinggi ke rendah. Sebagai contoh, selama satu siklus jantung, darah mengalir dari tekanan yang lebih tinggi di aorta, yang dihasilkan dari kontraksi ventrikel kiri, melalui sirkulasi sistemik, ke tekanan yang lebih rendah di atrium kanan yang terelaksasi.

Tekanan arteri rata-rata Mean Arterial Pressure (MAP) adalah sedikit lebih kecil dari tekanan sistolik dan diastolik rata-rata di aorta. Ini berbanding lurus dengan curah jantung kali resistensi perifer. Curah jantung (CO), atau volume menit, adalah jumlah darah yang dipompa oleh jantung per menit, dan tahanan perifer (PR) adalah resistansi total terhadap mana darah harus dipompa:

MAP = CO × PR

Perubahan curah jantung dan tahanan perifer dapat mengubah tekanan arteri ratarata. Tekanan darah arteri, atau "tekanan darah," mencerminkan tekanan mendorong yang diciptakan oleh aksi pemompaan jantung. Karena tekanan ventrikel sulit untuk diukur, adalah kebiasaan untuk menganggap bahwa tekanan darah arteri mencerminkan tekanan ventrikel. Karena tekanan arteri berdenyut (pulsatile), kita menggunakan nilai tunggal, tekanan arteri rata-rata (MAP) untuk mewakili tekanan mendorong. MAP tunjukkan secara grafis pada tekanan arteri rata-rata diperkirakan sebagai tekanan diastolik ditambah sepertiga dari tekanan nadi:
Mean Arterial Pressure (MAP)

MAP = diastolic P + 1/3 (telanan sistolik P – tekanan diastolik)
Untuk seseorang yang tekanan sistolik adalah 120 dan tekanan diastolik adalah 80, maka MAP:
MAP = 80 mm Hg + 1/3 (120 - 80 mm Hg) = 93 mm Hg

Tekanan arteri rata-rata lebih dekat dengan tekanan diastolik daripada tekanan sistolik karena diastol berlangsung dua kali lebih lama dari sistol. Kita telah melihat bahwa curah jantung sama dengan denyut jantung dikalikan dengan isi sekuncup. Cara lain untuk menghitung curah jantung adalah dengan membagi tekanan arteri rata-rata (MAP) denagn resistensi (R): CO = MAP/R. Dengan menata ulang persamaan ini, Anda dapat melihat bahwa MAP = CO x R. Jika curah jantung meningkat karena peningkatan isi sekuncup atau denyut jantung, maka tekanan arteri rata-rata naik selama resistensi tetap stabil. Demikian juga, penurunan curah jantung menyebabkan penurunan tekanan arteri rata-rata jika resistensi tidak berubah.