Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Cara Menyetarakan Persamaan Reaksi

Materi Kimia - Cobalah Anda tinjau reaksi antara logam natrium dan gas klorin. Berdasarkan percobaan, dalam reaksi tersebut dihasilkan natrium klorida dengan rumus kimia NaCl. Bagaimana persamaan reaksinya?

Suatu persamaan reaksi dikatakan benar jika memenuhi hukum kimia, yaitu zat-zat yang terlibat dalam reaksi harus setara, baik jumlah zat maupun muatannya. Sebelum menuliskan persamaan reaksi yang benar, tuliskan dulu persamaan kerangkanya.
Persamaan kerangka untuk reaksi ini adalah:

Na + Cl2 → NaCl

Apakah persamaan sudah setara jumlah atomnya? Persamaan tersebut belum setara sebab pada hasil reaksi ada satu atom klorin, sedangkan pada pereaksi ada dua atom klorin dalam bentuk molekul Cl2. Untuk menyetarakan persamaan reaksi, manakah cara berikut yang benar?
  • Mengubah pereaksi menjadi atom klorin, persamaan menjadi: Na + Cl → NaCl
  • Mengubah hasil reaksi menjadi NaCl2, dan persamaan menjadi: Na + Cl2 → NaCl2

Kedua persamaan tampak setara, tetapi kedua cara tersebut tidak benar sebab mengubah fakta hasil percobaan. Gas klorin yang direaksikan berupa molekul diatom sehingga harus tetap sebagai molekul diatom. 

Demikian pula hasil reaksinya berupa NaCl bukan NaCl2. Jadi, kedua persamaan reaksi tersebut tidak sesuai Hukum Perbandingan Tetap.

Cara yang benar untuk menyetarakan persamaan reaksi adalah dengan menambahkan bilangan di depan setiap rumus kimia dengan angka yang sesuai. Bilangan yang ditambahkan ini dinamakan koefisien reaksi (berupa bilangan bulat dan sederhana). 

Jadi, cara yang benar untuk menyetarakan persamaan reaksi adalah dengan cara menentukan nilai koefisien reaksi. Adapun langkah-langkahnya adalah sebagai berikut.

1. Tulis persamaan kerangka: Na + Cl2 → NaCl

2. Bubuhkan koefisien a, b, c, dst, sesuai jumlah zat yang terlibat, di depan semua pereaksi dan produk, kita sebut ini sebagai “koefisien sementara”:
a Na + b Cl2 → c NaCl

3. Ingat aturan: “Suatu persamaan reaksi dikatakan benar jika memenuhi hukum kimia, yaitu zat-zat yang terlibat dalam reaksi harus setara, baik jumlah zat maupun muatannya”. Maka, jumlah atom Na ruas kiri = jumlah atom Na ruas kanan; begitu pula dengan atom Cl.


“Mengapa atom Cl berjumlah 2b bukan b? Karena gas klorin yang direaksikan berupa molekul diatom. Sederhananya, jumlah atom= angka koefisien x angka indeks. Pada kasus ini, jumlah atom klorin = 2 x b = 2b”

Jumlah atom ruas kiri = ruas kanan, maka:
Atom Na: a = c

Atom Cl: 2b = c

4. Ganti salah satu “koefisien sementara” dengan bilangan bulat.
Misalnya a = 2, maka:
Atom Na: a = c →c = a = 2
Atom Cl: 2b = c = 2 →b = ½ (2) = 1

Dari langkah ke-empat ini, Anda telah memperoleh nilai dari a, b, dan c, yaitu: a = 2, b = 1, dan c =2

5. Subtitusikan nilai dari a, b, dan c ke persamaan di langkah kedua.

a Na + b Cl2 → c NaCl menjadi 2 Na + 1 Cl2 → 2 NaCl

Nilai koefisien 1 tidak perlu ditulis sehingga persamaan reaksi menjadi:
2Na + Cl2 → 2 NaCl

Persamaan reaksi tersebut belum lengkap sebab belum mencantumkan wujud atau fasa zat yang terlibat dalam reaksi kimia. Menurut aturan IUPAC, penulisan fasa atau wujud zat dalam persamaan reaksi sejajar dengan rumus kimianya. Adapun aturan lama fasa dituliskan sebagai indeks bawah. Untuk melengkapinya, gunakan lambang-lambang berikut.

Tambahkan huruf (g), singkatan dari gas untuk zat berupa gas.

Tambahkan huruf (l), singkatan dari liquid untuk zat berupa cair.

Tambahkan huruf (s), singkatan dari solid untuk zat berupa padat.

Tambahkan huruf (aq), singkatan dari aqueous untuk zat berupa larutan.
Dengan demikian, persamaan reaksi tersebut dapat ditulis secara lengkap menjadi: 

3 Na(s) + Cl2(g) ---> 2 NaCl(s)